9 Juni 2024
Uskup Agung Merauke dalam kunjungan Kanonik ke beberapa Distrik di Kabupaten Mappi
Share

LENSA MERAUKE  – MAPPI – Uskup Agung Merauke Mgr. Petrus Canisius Mandagi,Msc mengecam operator penyedia layanan internet, yang belum memberikan pelayanan internet yang maksimal kepada masyarakat di sejumlah Distrik di Kabupaten Mappi.

Uskup merasa geram karena apabila masyarakat ingin mengakses internet mereka harus membeli voucher yang dijual oleh pengusaha yang ada di wilayah tersebut dengan harga yang cukup mahal.

Uskup Agung Merauke dalam kunjungan Kanonik ke beberapa Distrik di Kabupaten Mappi mulai tanggal 4 – 11 Agustus 2023, Uskup Agung cukup merasakan bagaimana sulitnya mendapatkan akses internet.

Bahkan untuk mengakses internet masyarakat harus membeli voucher yang dijual oleh para pengusaha. Hal ini tentunya sangat menyulitkan masyarakat, apalagi dengan harga voucher yang cukup mencekik masyarakat.

Diketahui apabila masyarakat ingin mengakses internet mereka harus membeli voucher dari pengusaha dengan harga yang bervariasi mulai dengan harga Rp. 15.000 – Rp. 20.000 Perjam. Bahkan voucer yang dibeli hanya sekali pakai.

Uskup Agung meminta Pj Bupati Mappi untuk menindak penyedia layanan  yang bermain -main dengan jaringan agar bisa diselesaikan.

Uskup Agung menilai dibalik susahnya akaes internet jangan sampai ada permainan antara penyedia layanan dengan pengusaha setempat, sehingga membuat masyarakat begitu sengsara mendapatkan akses internet.

“Ini merupakan bentuk bentuk penindasan yang nyata dan jelas tetapi tidak diungkapkan, penindasan- penindasan harus diselesaikan,”tegas Uskup Agung Merauke disela -sela kunjungannya di Distrik Edera.

Di kesempatan yang sama, Pj. Bupati Michael R. Gomar, S.STP.,M.Si mengaku geram, menurutnya hal tersebut tentu sangat merugikan masyarakat.

Pj bupati menegaskan, pihaknya akan segera menyurat dan melaporkan hal tersebut kepada Presiden, Menko Marives, Menteri BUMN, Mendagri, dan Menkominfo.

“Ini penindasan kepada masyarakat bertahun – tahun lamanya,masyarakat tidak bisa menikmati akses internet, untuk telefon saja sangat susah terhubung, apalagi internet,”tegas Pj. Bupati.

Pj Bupati menerangkan, bahkan Diskominfo sudah berkoordinasi sejak tahun lalu tetapi pihak Telkomsel tidak merespon.

“Setelah kembali dari Bade saya langsung hubungi Pihak Telkomsel Timika untuk meminta perhatian mereka untuk segera lakukan perbaikan jaringan akses komunikasi di 5 Distrik Kabupaten Mappi, dan kami juga Pemerintah daerah akan segera melaporkan hal tersebut kepada Kementerian,”ungkapnya.

Untuk diketahui saat ini masyarakat yang berdomisili di 5 Distrik di Kabupaten Mappi yakni, Distrik Assue, Distrik Haju, Distrik Citak Mitak, Distrik Nambaioman Bapai dan Distrik Edera masih kesulitan mendapatkan layanan internet.

Kesulitan yang dialami oleh masyarakat dimanfaatkan oleh pengusaha untuk mengumpulkan pundi -pundi rupiah, sehingga para pengusaha memanfatkan kondisi tersebut dengan menjual voucher kepada masyarakat.